Saturday, July 13, 2013

Posted by KY on 11:32 PM 4 comments
Artikel #3

Cetak Mencetak Bentuk Kue Kering


Frens, kalo mau bikin kue kering, emang kudu punya peralatan dan perlengkapannya. 

Tapi bagi yang nggak punya komplit, jangan keder dong! Banyak jalan menuju Roma! Ayo kita saling syer, sapa tau ada yang punya solusi.

Psst! Solusi nggak melulu sesuatu yang serius, sesuatu yang jadi bahan guyonan n kedengarannya nggak masuk diakal pun bisa jadi solusi lho....! tergantung bagaimana kita berniat memperlakukannya ^ ^

Contoh Peralatan:

  1. Oven: Oven Listrik, Oven Gas, Oven Nongkom, Oven Emergency
  2. Mixer: Mixer Listrik, Mixer Otot aka manual, Mixer Goes pedal.....*goes pedal?? diragukan ke exist -annya!
  3. Kompor:  kalau model ovennya model NONGKOM >>  nongkrong di kompor, nah kalo pake oven begini, pastiin antara pantat oven dan dudukan kompor HARUS ada jarak! Biar nggak kejadian kompor mbledug! Sekitar sepuluh sentian lah. Api kudu dijaga terus besar kecilnya, insting kudu dipake. Kalo oven kepanasan, kue cepet mateng luar doang, dalem setengah mateng jadi agak melempem dan atau cepet melempemnya biarpun disimpen di toples tertutup. Bagaimana cara mengeluarkan si insting itu? No comment, pengalaman berbicara.....kagak pernah pegang make kompor yahhh otomatis indikator instingnya minus. Kalo sering, insting itu otomatis akan keluar sendiri kok, jangan khawatir ^ ^
  4. Loyang tipis: tinggi loyang sebaiknya nggak lebih dari dua cm, biar proses matangnya rata menyeluruh dan cepat. Panjang kali lebar loyang nya harus disesuaikan ama ovennya yaaaaa, jangan melebihi ukuran oven. Kalo nggak muat kan berabe. Mau kuenya dijemur dibawah matahari? emang sih...sama-sama keringnya...dan nggak ada yang ngelarang.

Contoh Perlengkapan:

1. Cetakan kue: Otomatis, Spuit, tradisional, ketrampilan tangan.

2. Baskom untuk nge-mixer

3. Gilingan kayu: untuk menipiskan adonan

4. Serok kecil: untuk ngangkat kue kering yg udah mateng dari loyang, kalo pake tangan juga nggak apa-apa sih, asal udah cuci tangan ^ ^ 
Langsung masukin toples ya mpok...jangan masuk ke perut!

5. Toples: kalo masih ada sisa kuenya....


Bentuk dan model kue banyak macemnya dari hari ke hari. Alatnya pun beraneka ragam. Tapi bagi yang dah kebelet pengen praktek bikin tapi alatnya tiba-tiba rusak, hilang, nggak punya, dipake si upik main cetak-cetakan atau kelupaan ikut dipanggang, GA MASALAH!

Ayo! kita bahas me-rame men-temen!

1. Kue Kering pakai cetakan otomatis.
Nnniiii gambar alat cetakannya ^ ^. Kue yang pake alat otomatis semacam ini, memang lebih praktis. Harga pun variatif tapi cukup terjangkau kantong kita.
Tapi kalo pake alat seperti ini adonan harus lembut dan lebih lembek dari adonan kue kering yang pada umumnya menggunakan gilingan dan cetak manual pakai ring cetakan.




Tinggal pilih model kuenya, isi dengan adonan kue, tekan gagang  alatnya, inget ya frens...GAGANG ALAT CETAK KUE INI, bukan 'gagang' yang lain!  Ceklek! tadaaaa! Siap panggang!



Model lain dari alat cetakan otomatis, pake listrik. Jangan lupa colok kabelnya ke steker listrik...





Untuk mendapatkan tekstur dikedua sisi




Ini contoh hasil jadi kue yang pakai alat otomatis.

2. Alat Spuit
Ada dua jenis alat spuit, semi permanent dimana ujung spuitnya  bisa digonta-ganti dan buat sendiri dari plastik segitiga (ujung plastik digunting sebagai celah memasukkan alat spuitnya ), plastik ini untuk sekali pakai.

   












Gambar alat Spuit untuk dipasang di ujung plastik segitiga. Spuit ini juga  berfungsi sebagai alat menghias bolu. 


Se set alat spuit plastik, plastik wadahnya bisa untuk dipakai berkali kali. Bagian ujuang berulir, untuk bongkar pasang alat spuitnya.
 

Contoh gambar kue yang memakai alat spuit

3. Alat Manual
Agak ribet memakai cara tradisional ini. Adonan harus aga keras, nggak boleh selembek point 1 dan 2 di atas.

Adonan di gelar di atas meja, ditipiskan memakai gilingan kayu, bisa polos bisa bertekstur.

Setelah tipisnya merata kurleb ½ senti, bisa dicetak menggunakan ring cetak ^ ^. Jangan terlalu tebal, karena bagian tengahnya akan setengah matang dan rata-rata ring cetak yang ada dipasaran nggak begitu tinggi.


Adonan digelar dan ditipiskan dengan gilingan kayu, siap dicetak.


Alat cetak manual yang banyak dijual dipasaran


Alat cetak manual untuk mendapatkan tekstur atau gambar yang sama di kedua belah sisi.


Alat cetak manual, beberapa cetakan tergabung jadi satu, untuk mempercepat proses cetak


 



 Gambar kue hasil cetak manual

4. Handmade
Kalau cara yang ini tanpa alat bantu, kalaupun perlu, mungkin bisa pakai alat seadanya di rumah ^ ^
Misalnya kue ini :  
Kue ini hanya menggunakan garpu sebagai alat bantu cetaknya. Adonan dibuat bulat pakai tangan, taro di atas loyang, gepengkan pake garpu.



 Kue handmade, tanpa alat cetak


Adonan dibuat bulat rata, disirami coklat leleh diatas tatakan


Adonan putih dibentuk panjang silinder, bungkus dengan adonan coklat, masukkan kulkas agar sedikit keras, potong dengan pisau kurleb ½ cm
 

Sedikit adonan dibentuk panjang, buat model sesuai selera, atau cukup ditumpuk seperti gambar


Adonan dibuat bulat, tekan pas ditengah dengan jari kelingking atau ujung sumpit


Agak ribet nyang ini, adonan dibuat bulat seperti nastar biasa, hiasan daun dicetak manual, lalu tempel

Bonus Ide

Tapi sajian lebaran nggak cuman selalu berbentuk kukis begini looo. Sekali kali bikin yang asin, biasanya kan kacang mede atau kacang bawang atau kripik bawang.



Nah, bagaimana kalo bikin pastry mini kering? Kulit pastry sekarang ada yang instant, nggak perlu setengah modar bikinnya ( kalo kalian ada yang mau, aku punya resep original kulit pastry, tapi kudu sabar bikinnya ^ ^ )

Bisa manis, bisa asin kombinasinya frens. Tapi emang kudu pake oven manggangnya.
 

Kulit pastry dipotong kotak kecil, olesi kuning telor, taburi keju, panggang


Cetak bulat dua lembar kulit pastry, salah satunya dicetak bulat lebih kecil, tumpukkan ke atas yang nggak dibuletin, isi dengan selai strawberry, blueberry, nanas, dll


Kulit pastry digulung ketengah sisi kanan kiri, rekatkan bagian tengahnya dengan sedikit saja putih telor mentah. Dinginkan, potong dengan ketebalan ½ senti, panggang
 

Kulit pastry diisi potongan kecil sosis atau buah kalengan

Any questions frens? Hubungi aku ya ^ ^  Maap kalo ada kesalahan dan kekurangan, tolong kasi tahu ^ ^

O ya, jawaban tebakan di artikel Jebakan Cinlok Dumay adalah:

Rem bajaj ada di pundak si abang sopir!

Coba aja naik, bajaj, kalo mau berenti pasti kita tepuk bahunya, bang! Bang! Kiri bang!

Peace!

KY - 13072013

Reactions:

Kode smiley buat komen


:a   :b   :c   :d   :e   :f   :g   :h   :i   :j   :k   :l   :m   :n   :o   :p   :q   :r   :s   :t   :u   :v   :w   :x   :y   :z   :))   :)]   ;))   ;;)   ;)   :((   :)   :(   =((   :-*   :|   ~x   :-t   b-(   :-L   x(   :-q   =))   :-j   :-p   :@   :-a   :-y   :-  

+ comments + 4 comments

July 16, 2013 at 6:43 PM

KYAA....akhirnya bisa juga berkunjung dimari yaks...
Congratz atas blognya mbak KY...
bisa request ga??? kue2 diatas bisa dipaketin ke rumahq?? #plaaaaaaaaakk
hehheheee...kidding mbak..

Anw...SUKSES Selalu yaa,,!!

Makasih riska nova buat Komennya @ Cetak Mencetak Kue Kering ^ ^
August 12, 2013 at 12:27 PM

AKu buat nastar jadinya KEMANISEN makanya gosong, bikin kastengel malah ancur....emang gak bakat nge-bake kayaknyan T.T. putus asa modon

Makasih Parameswari Primadita buat Komennya @ Cetak Mencetak Kue Kering ^ ^
Anonymous
May 17, 2014 at 8:32 PM

:h

Makasih Anonymous buat Komennya @ Cetak Mencetak Kue Kering ^ ^
Anonymous
May 17, 2014 at 8:33 PM

:d :h :a :n :t :i

Makasih Anonymous buat Komennya @ Cetak Mencetak Kue Kering ^ ^

Post a Comment